top of page
  • Writer's picturemvsetiawan

Dari Vigo Menuju Tui

Perjalanan menuju awal dari Camino - Bagian II


April 23, 2024

Vigo - Tui


Dengan sedikit keberuntungan, malam sebelum perjalanan, saya diberi tahu oleh hostel saya di Tui bahwa hanya ada 1 perusahaan bus yang melayani jarak antara Vigo dan Tui. Dan satu-satunya informasi yang saya miliki adalah nama perusahaan bus itu: LUGOVE.

 

Karena itu, di malam sebelum naik kereta ke Vigo, saya melakukan sedikit penelitian. Bus LUGOVE sepertinya berangkat dari terminal bus, yang menurut Google Maps seharusnya berlokasi di bangunan yang sama dengan stasiun kereta. Saya juga berhasil mendapatkan jadwal online dan mengetahui kira-kira waktu keberangkatan bus.

 

Meskipun saya memiliki informasi tersebut, saya masih merasa ragu dan khawatir tentang kemungkinan tersesat atau melewatkan satu-satunya bus ke Tui.

 

Dalam perjalanan kereta, setelah kebingungan karena perubahan kereta tiba-tiba (lihat postingan saya sebelumnya), kereta cepat saya akhirnya tiba di Vigo sekitar 1 jam lebih lambat dari waktu kedatangan yang dijadwalkan. Hal ini membuat saya khawatir karena saya memiliki waktu lebih sedikit untuk mencari jalan ke terminal bus daripada yang saya harapkan.


Kota Vigo (foto diambil dari Unsplash)

Saat tiba di stasiun kereta Vigo, saya segera membeli camilan untuk dibawa sebagai bekal makan siang dan saya bertanya kepada wanita pekerja di kafe mengenai arah menuju Terminal Bus. Namun, dengan pemahaman bahasa Spanyol yang terbatas, saya salah arah, sedikit tersesat, harus pergi jauh dan hampir terlambat!

 

Akhirnya saya menemukan terminal busnya. Setelah bertanya di mana bus akan berada, saya menuju ke halte bus. Untungnya, bus masih ada di sana, dengan penduduk lokal mengantri untuk naik ke bus untuk perjalanan harian mereka. Saya bergabung dengan antrian untuk naik ke bus juga.

 

Saat mendekati sopir, dia melihat bagasi saya dan memberi tahu saya bahwa saya tidak bisa membawanya ke dalam bus. Sebaliknya, saya harus menyimpannya di kompartemen di bawah. Setelah sedikit kebingungan, saya belajar bahwa saya perlu membuka kompartemen sendiri dan meletakkan bagasi saya di dalamnya.


Ternyata ada beberapa ransel lain yang disimpan di kompartemen bagasi. Hal itu membuat saya yakin bahwa ada para peziarah lain yang juga menuju Tui. Ini sebenarnya adalah konfirmasi pertama bahwa saya sedang menuju kota yang tepat karena sebelum naik bus, saya tidak melihat siapapun yang berpakaian seperti para peziarah lain: ransel besar, pakaian trekking cepat kering, dan sepatu bot hiking.

 

Setelah meletakkan bagasi saya di kompartemen, saya naik bus lagi, membayar tiket dengan uang tunai, dan menemukan tempat duduk. Dalam beberapa menit bus mulai bergerak dan saya sangat bersyukur bahwa saya tiba tepat waktu.

 

Bus LUGOVE sebenarnya adalah bus semi lokal yang berhenti di banyak tempat, namun juga melintasi highway antara kota-kota. Bus segera dipadati penumpang yang naik di sepanjang perjalanan; penumpang yang mencoba mencapai kota-kota terdekat.

 

Saat melewati kota-kota, saya perhatikan bahwa bus cenderung terburu-buru dan tidak berhenti lama di setiap halte. Setelah menyadari hal itu, saya membuat rencana untuk turun di halte bus yang letaknya sedikit lebih jauh dari halte yang saya tuju, karena halte tersebut terletak di pusat kota dan saya mengasumsikan bahwa lebih banyak orang akan naik atau turun di halte ini, sehingga memberi saya waktu untuk mengambil bagasi saya di bawah bus.


Kota Tui (foto diambil dari Unsplash)

Keputusan saya adalah yang keputusan yang baik. Setelah 1,5 jam perjalanan, bus akhirnya mencapai pusat kota Tui. Halte bus dipenuhi dengan anak-anak sekolah yang ingin naik bus dan saya pun punya waktu untuk turun dan mengambil barang bawaan saya.

 

Kedua peziarah lain yang ada di bus juga turun di halte yang sama dan mengambil barang bawaan mereka. Kami semua kemudian mulai berjalan ke arah yang berbeda - saya kira menuju albergues/hostel kami masing-masing.

 

Menurut saya, salah satu hal paling mendebarkan, dan juga salah satu hal paling menakutkan tentang bepergian adalah perjalanan dari satu tempat ke tempat berikutnya, di negara asing, di mana kita tidak sepenuhnya bisa berbicara dalam bahasa mereka. Dan perjalanan hari ini dari Madrid ke Tui adalah perjalanan yang penuh dengan kecemasan, ketakutan, tersesat, dan kebingungan, diselingi dengan harapan dan doa agar saya menemukan transportasi yang tepat dan naik yang benar, untuk sampai ke kota awal dari perjalanan saya.

 

Perjalanan ziarah Camino belum dimulai, tetapi petualangan sudah benar-benar dimulai!

Satu hari istirahat dan kemudian saya akan memulai ziarah Camino de Santiago pertama saya.

3 views0 comments

Recent Posts

See All

Comments


bottom of page